Para Pakar Pendidikan Formulasikan Metode Pendidikan yang Sesuai Perkembangan Zaman

Para Pakar Pendidikan Formulasikan Metode Pendidikan yang Sesuai Perkembangan Zaman

Para Pakar Pendidikan Formulasikan Metode Pendidikan yang Sesuai Perkembangan Zaman

Para pakar dan profesional pendidikan internasional berkumpul untuk memformulasikan

metode pendidikan baru yang relevan dengan perkembangan zaman melalui International Conference on Teacher Training and Education (ICTTE) tahun 2018. Mengambil tema” Reinforcing Network of Collaboration to Anticipate Information Disruption”, The 4th International Conference on Teacher Training and Education digelar selama dua hari, Jumat-Sabtu (20-21/7/2018), di Hotel Best Western Solo Baru.

Wakil Rektor I Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta sebagai universitas pemrakarsa acara tersebut, Prof Sutarno menyebutkan, dunia dan para pendidik saat ini dihadapkan pada fenomena disrupsi dimana perubahan terjadi begitu cepat, dengan meninggalkan tatanan lama dan menciptakan tatanan baru. Terkait hal itu, para pendidik tang notabene bertugas mengajarkan banyak hal, mau tidak mau harus ikut menghadapinya.
Baca Juga : Sambut HUT ke-74, SD Muhammadiyah 1 Ketelan Adakan Berbagai Lomba

“Termasuk disrupsi yang mendorong terjadinya digital disruption termasu

k pada sistem pendidikan. FKIP harus bersiap menghadapinya, dimana belajar tidak harus bertatap muka lagi. Melalui kegiatan ini akan dipersiapkan semuanya,” ujarnya, Jumat (20/7/2018).

Ketua Panitia ICTTE, Nunuk Suryani menambahkan, dengan era disrupsi, maka kegiatan belajar mengajar akan berubah total.

“Dari sinilah akan diketahui apakah kurikulum yang ada saat ini masih relevan. Dimana masuk era ketika belahar bisa saja tidak harus bertatap muka. Di forum ini dihadirkan senua narasumber yang sudah menerapkan hal itu,” tegasnya.
Baca Juga : Tingkatkan Kompetensi, Guru SDIT Nur Hidayah Dilatih Flipbook sebagai Bahan Ajar

Nunuk menambahkan, Konferensi internasional ini merupakan acara tahunan FKIP

dalam bentuk forum ilmiah dengan melibatkan berbagai pihak yaitu peneliti, birokrat, pengamat, dosen, guru, dan mahasiswa untuk sharing wawasan, pemikiran dan hasil riset terkini terkait isu serta fenomena pengembangan pendidikan guru di seluruh dunia.

“Untuk penyelenggaraan tahun ini, konferensi diselenggarakan melalui kerjasama FKIP Universitas Sebelas Maret (UNS), Thepsatri Rajabhat University (TRU) – Thailand dan Forum Komunikasi Pimpinan Lembaga Pendidik Tenaga Kependidikan seluruh Indonesia. UNS dan TRU telah menandatangani MoU pada tahun 2017, dan ICTTE merupakan tindak lanjut dari MoU tersebut,” tukasnya.
Baca Juga : Meriah, Peringatan HUT ke-74 RI di TK/SD Kristen Widya Wacana Warungmiri

Sementara itu dalam the 4th ICTTE terdapat 325 judul paper yang berasal dari Indonesia, Malaysia, Thailand, dan Jepang. Setelah melewati proses seleksi terdapat 190 judul paper yang akan dipresentasikan dengan topik mencakup berbagai aspek dalam perkembangan pendidikan, pembelajaran, dan pengembangan institusi pendidikan guru, dan pemanfaatan IT untuk kemajuan pendidikan dan pelatihan guru. Seluruh paper akan diseleksi dan dipublikasikan dalam Pertanika Journal of Social Science & Humanities; Journal of Applied Research in Higher Education; Sri Lanka Journal of Social Sciences; International Journal of Pedagogy and Teacher Education (IJPTE); Science, Engineering, Education and Development Studies (SEEDS). Triawati PP

 

Sumber :

http://knowledgestudio.biz/asal-usul-suku-jawa/